• Sun. Apr 11th, 2021

KABARBRONIS

Berbagi info untukmu

Saham INAF dan KAEF menurun sejak awal tahun, begini proyeksi dan rekomendasinya

Byadmin

Mar 5, 2021


ILUSTRASI. Saham INAF dan KAEF menurun sejak awal tahun, begini proyeksi dan rekomendasinya

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Noverius Laoli

KABARBRONIS.COM – JAKARTA. Pergerakan dua saham emiten farmasi milik negara, yakni PT Kimia Farma Tbk (KAEF) dan PT Indofarma Tbk (INAF) kurang memuaskan belakangan ini. Sebelumnya, kedua saham ini kompak terkerek naik seiring dengan sentimen rencana vaksinasi Covid-19.

KAEF misalnya, pada awal perdagangan 2021, masih bertengger di level Rp4.340. Bahkan, saham KAEF sempat menyentuh level  Rp 6.975 pada perdagangan 12 Januari 2021, yang merupakan level tertingginya tahun ini.

Namun, pada penutupan perdagangan Jumat (5/3), saham KAEF melemah 1,81% ke level Rp 3.260. Ini artinya, sejak awal tahun  KAEF telah melemah 24,8%.

Pun demikian dengan saham INAF. Pada perdagangan awal 2021, saham INAF berada di level Rp 4.150. Saham INAF pun sempat menyentuh level tertingginya tahun ini pada perdagangan 12 Januari 2021, yakni di harga Rp 6.975 juga.

Baca Juga: Saham-saham ini naik fantastis di masa pandemi, simak rekomendasi analis berikut

Namun, saat ini saham INAF berada di harga Rp 3.080. Yang artinya, saham INAF sudah merosot 25,7% sejak awal tahun.

Analis Panin Sekuritas William Hartanto menyebut, kedua saham emiten farmasi pelat merah tersebut sedang dalam tren menurun (downtrend). William menyebut, proses vaksinasi yang sedang berlangsung saat ini sudah bukan sentimen baru untuk menggerakkan harga kedua saham ini.

“Sebenarnya hanya aksi profit taking atau sell on fact ketika vaksinasi sudah dimulai,” terang William kepada KABARBRONIS.COM, Jumat (5/3).

Senada, Analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani menilai, saham KAEF saat ini berada pada trend menurun dengan support pada area Rp 2.900-Rp 3.000. Sedangkan INAF juga berada pada trend turun dengan support Rp 3.000-Rp 3.100

Secara valuasi, meski pergerakan saham-saham ini sudah melandai, Hendriko menilai harganya masih cukup tinggi. Secara valuasi, lanjut Hendriko, kedua emiten diperdagangkan pada valuasi price to earnings ratio (PER) yang cukup tinggi.

Baca Juga: Vaksinasi Gotong Royong Ditanggung Pengusaha, Demi Mempercepat Pemulihan Ekonomi

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KABARBRONIS Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *