• Fri. Apr 16th, 2021

KABARBRONIS

Berbagi info untukmu

Indocement Tunggal Prakarsa (INTP) perkuat penjualan di Sumatra dan Sulawesi

Byadmin

Mar 19, 2021


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KABARBRONIS.COM – JAKARTA. PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) akan memperkuat penjualan semennya di wilayah Sumatra. Hal ini tidak terlepas dari adanya proyek jalan trans Sumatra yang dinilai memiliki efek domino terhadap permintaan semen.

“Kami mulai melihat Sumatra merupakan pulau setelah Jawa yang berkembang cukup baik,” terang Direktur Utama Indocement, Christian Kartawijaya, dalam paparan publik yang digelar virtual, Jumat (19/3). Penguatan penjualan di Pulau Sumatra didukung oleh keberadaan dua terminal semen milik Perseroan di Lampung dan Palembang.

Selain Sumatra, salah satu pasar yang potensial adalah Sulawaesi Tenggara. Christian mengatakan, di provinsi tersebut, khususnya di Konawe dan Morowali, terdapat sejumlah proyek pemurnian (smelter) yang berpotensi menyerap permintaan semen. Penguatan pasar di Sulawesi juga ditunjang dengan adanya floating terminal di Konawe.

Baca Juga: Investor publik keluhkan porsi kepemilikan Bakrieland (ELTY)

Dus, strategi penjualan INTP tidak hanya berfokus pada basis pasar saja, yakni Jawa Barat, DKI Jakarta, Banten,  dan Kalimantan Selatan, melainkan juga menyasar wilayah lain yang potensial.

Buktinya, penjualan semen domestik di beberapa wilayah di Sumatra dan Sulawesi berhasil tumbuh positif tahun  lalu. Mengutip data Asosiasi Semen Indonesia (ASI), Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, Bengkulu, dan Jambi mengalami pertumbuhan positif, dengan rentang 0% hingga 10%.

Sementara Provinsi Sulawesi Tenggara mengalami pertumbuhan dengan rentang 5% hingga 10%.  

Christian menyebut, kenaikan penjualan di Sumatra  terdorong pembangunan infrastruktur seperti trans Sumatra. Sementara penjualan di Sulawesi Tenggara tumbuh positif karena adanya smelter.

Baca Juga: Efisiensi minimalkan penurunan laba bersih Indocement (INTP) di tahun 2020

Di sisi lain, seluruh wilayah Jawa mengalami penurunan . Namun Jawa tetap menjadi sentral konsumsi semen nasional.

Tahun lalu, INTP membukukan volume penjualan domestik (termasuk semen dan klinker) sebesar 16,92 juta ton pada tahun 2020 atau turun 10,1% dari tahun 2019. Sedangkan volume hanya untuk penjualan semen domestik  tercatat di angka 16,218 juta ton atau lebih rendah -9,1% secara tahunan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KABARBRONIS Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *