• Wed. Apr 14th, 2021

KABARBRONIS

Berbagi info untukmu

Setahun libur uji coba, Korea Utara luncurkan 2 rudal jelajah

Byadmin

Mar 24, 2021


ILUSTRASI. Peluncuran rudal Korea Utara dalam foto tak bertanggal yang dirilis KCNA pada 26 Juli 2019. KCNA/via REUTERS

Sumber: Yonhap,Yonhap | Editor: S.S. Kurniawan

KABARBRONIS.COM – SEOUL. Korea Utara menembakkan dua rudal jelajah di lepas pantai Barat pada Minggu (22 Maret), Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan mengatakan Rabu (24 Maret).

Itu merupakan uji coba rudal pertama Korea Utara dalam satu tahun terakhir, yang dipandang bertujuan untuk menguji Pemerintahan Presiden Amerika Serikat Joe Biden tanpa terlalu provokatif.

“Kami mendeteksi dua proyektil yang diduga rudal jelajah yang ditembakkan dari Onchon, daerah pelabuhan Barat Korea Utara pada Minggu pagi,” kata seorang perwira JCS, seperti dikutip Yonhap.

Dia menolak untuk mengungkapkan perincian lain, termasuk jenis, jangkauan, dan titik terjauh rudal tersebut. Ia hanya mengatakan, Korea Selatan dan Amerika Serikat telah menganalisis detail juga memantau dengan cermat pergerakan terkait.

Baca Juga: Gerakkan rudal, Kim Jong Un tantang Amerika Serikat

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un tampaknya tidak mengawasi secara langsung peluncuran rudal terbaru itu, menurut sumber Yonhap.

Ha Tae-keung, anggota parlemen dari Partai Kekuatan Rakyat (PPP), mengatakan dalam sebuah posting di Facebook, peluncuran rudal Korea Utara itu berlangsung sekitar pukul 6:36 pagi pada Minggu. 

Dia menambahkan, Korea Selatan dan Amerika Serikat mengetahui penembakan rudal itu tetapi memutuskan untuk tidak mempublikasikannya segera.

Tak seperti rudal balistik, rudal jelajah tidak dilarang berdasarkan resolusi Dewan Keamanan PBB tentang Korea Utara. Pyongyang telah mempertahankan moratorium yang mereka berlakukan sendiri pada pengujian rudal nuklir dan jarak jauh sejak akhir 2017.

Amerika Serikat tidak mempermasalahkan penembakan itu, dengan Biden mengatakan, “tidak banyak yang berubah”. Dan, pejabat senior Pemerintah AS menyatakan, peluncuran tersebut tidak melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB.






Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *